Saya mungkin termasuk tipe orang yang sangat menikmati berpergian sendirian atau yang biasa disebut dengan solo traveling. Bukan berarti saya tidak suka berpergian bersama teman-teman. Saya suka juga berpergian bersama teman atau saudara, tapi rasa yang saya dapatkan ketika melakukan solo traveling itu berbeda. Rasa tertantang alias challenging, refresh, berkenalan dengan teman-teman baru dan yang paling penting adalah berusaha untuk menghilangkan overthinking dan selalu berfikiran positif ketika melakukan solo traveling. Hal tersebut saya lakukan at least setahun sekali untuk menyegarkan pikiran saya.

Tulisan ini terinspirasi dari acara talkshow di Do More Festival yang saya hadiri pada hari Minggu lalu. Salah satu pembicaranya adalah Claudia Kaunang dengan tema pembahasan Traveling with Purpose atau Travel Threapy. Saya akan mengulas tema tersebut pada tulisan ini.

Talkshow di Do More Festival tentang Travel with Purpose atau Travel Therapy

Apa sih Travel Therapy versi Claudia Kaunang?

Travel Therapy adalah melakukan perjalanan untuk melepas stress. Sesungguhnya, tidak hanya melakukan traveling untuk melepas stress, tapi dapat juga melakukan hal-hal lain sesuai dengan minat masing – masing individu. Terapi ini dapat menjadi investasi untuk menyelamatkan diri kita terlebih dahulu sebelum menyelematkan orang lain.

Aktivitas seperti journaling dapat dilakukan selama perjalanan. Namun, bukan berarti journaling hanya berkaitan dengan tulisan. Journaling dapat juga dilakukan dengan membuat diagram, bullet points atau dalam bentuk nomer-nomer. Selain itu, mendengarkan lagu-lagu instrument meditasi pun sangat nyaman untuk didengarkan selama perjalanan.

Saya bersama Claudia Kaunang setelah acara talkshow

Traveling is good for therapy

Memang, traveling bagus untuk terapi tapi kembali lagi tergantung dari masing-masing individu untuk mendapatkan hasil terapi yang maksimal.

  • Untuk orang yang memiliki motorik yang tinggi, walking tour disarankan sebagai terapi.
  • Kalau kalian memiliki visual yang tinggi, journaling merupakan aktivitas yang tepat dilakukan selama traveling.
  • Untuk kalian yang memiliki pendengaran yang kuat, mendengarkan lagu-lagu (musik) merupakan terapi yang disarankan selama traveling.

Keuntungan traveling untuk mental health

Dengan melakukan traveling, kita keluar dari rutinitas atau lingkungan / situasi yang biasa kita hadapi sehari-hari. Dan selain itu, kita pun dapat melihat hidup kita dari helicopter view.

Bagaimana cara menghadapi ancaman dalam perjalanan?

Seperti yang sudah kita ketahui, saat ini salah satu ancaman dalam perjalanan adalah virus corona. Sudah ada beberapa negara yang locked down karena virus ini. Namun, sesungguhnya tidak hanya virus corona saja yang merupakan ancaman dalam perjalanan, masih ada faktor-faktor lain seperti penerbangan delay, turbulence, bertemu dengan orang-orang yang tidak baik, copen, bagasi hilang dan faktor-faktor lain yang dapat kita temui selama perjalanan.

Apabila kita menghadapi ancaman dalam perjalanan itu, “Just Accept & Understand”. Hal ini juga berlaku dalam menjalani kehidupan.

Solo Traveling

Melakukan perjalanan sendiri adalah favorit saya. Karena, “I can get my soul back when I do Solo Traveling“. Saya usahakan untuk melakukan ini setiap tahun.

Tips dari Claudia Kaunang untuk traveling agar tetap nyaman adalah :

  • Tetap percaya diri.
  • Trust your feeling. Ini berlaku mulai dari pesan tiket sampai dengan pada saat melakukan perjalanan.
  • Jangan terlalu banyak mikir dan overthinking.

Mungkin masih banyak diantara kita belum berani untuk melakukan solo traveling, dan cara mengetes-nya adalah dengan makan di foodcourt sendirian dan nonton bioskop sendiri. Keduanya itu dilakukan pada peak hour. Dan kalau kalian dapat melakukan kedua hal itu, tandanya kalian sudah siap untuk melakukan solo traveling.

Tips Self Therapy Selama Perjalanan

  • Take action untuk merealisasikan goal
  • Kurangi social media selama perjalanan
  • Replace bad habbits with the good habbits.

Pendapat saya tentang pembahasan tentang Travel Therapy

Saya sangat puas sekali mendengarkan talk show Claudia Kaunang tentang Travel Therapy. It was very inspired. Why? Karena hal tersebut yang selalu saya lakukan setiap tahun untuk me-refresh diri saya dan terus mensupply diri saya dengan energi positif yang saya dapatkan dari traveling.

Dan saya saat ini sudah melakukan sharing perjalanan melalui blog dan vlog saya agar teman-teman mendapatkan vibes yang sama dengan saya dan dapat melakukan perjalananan yang seru juga.

Thanks for reading.

Advertisements